Makan Itu Cinta

“Lu nyari apa sih kok jalan mulu?”

“Masa ga ada yang yangkut?”

“Kok jalan sendirian aja?”

Bombardir pertanyaan macam ini sering banget gw dapetin tiap mau travelling atau abis pulang travelling. Dari mulai gw jawab asal sampe cuma gw jawab ngakak garing. Biasanya, pertanyaan gemesin  ini bakal keluar setelah pertanyaan oleh-olehnya mana. Karena gw sering ditanya beginian, akhirnya mulailah ini pertanyaan menelusup masuk di gang otak gw yang sempit. Dengan kata lain, gw mulai kepikiran. Dan mungkin emang sudah saatnya gw mikirin.

Etapi bukan mikirin pertanyaan jodoh apalagi pertanyaan oleh-oleh. Tapi gw lagi mikirin jawaban yang pas, yang menukik, dan yang  membungkam si keponers. Berhari-hari gw mikirin sampe gw-nya yang malah hanyut ke masa-masa lalu dan tempat-tempat nun jauh. Tanpa gw sadarin, gw malah tersadar sama banyak hal. Terrrrrr….nyata, gw sebenernya pas travelling udah sering ketemu cinta. Pertemuan yang ga pernah direncanain dan ga pernah gw sadarin sampe pertanyaan usil ini menyentil. Cinta ya… Namanya cinta, selalu ada yang pertama.

 

#1

Pertengahan Juni 2013, matahari Pulau Sangalaki lagi sadis-sadisnya kaya Afgan. Mata rasanya pedih kalau lama-lama liatin  garis khayal Kepulauan Derawan, Berau, Kalimantan ini. Gw jadi lebih sering buang mata  ke bawah, dimana pasir putih putih melati ali baba berarakan bebas. Pasirnya alus. Tapi makin dekat ke bibir pantai, pasirnya mulai nyampur sama pecahan karang.

Di antara karang yang pabalatak ini, gw ketemu cinta. Ini dia si cinta pertama. Bentuk cinta yang gw temukan jauh sebelum cinta kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya. Bentuknya solid tapi ga sempurna. Bocel-bocel dikit. Pas diangkat enteng bener. Tapi tetep sakit kalau diadu ke kepala yang keras pula. Cinta Sekeras Batu.

cinta-series__1-derawan1

 

 

#2

Hari segera menutup terangnya saat gw yang lagi ikut rombongan Pelni tiba di pantai Nirwana, Baubau, Sulawesi Tenggara pada 10 September 2014. Jadi ga banyak yang bisa dilakuin di penghujung hari itu. Kebanyakan pada duduk cantik di bale sambil basahin kerongkongan. Gw sendiri milih basahin kaki di tepi pantai. Dari pas sampe Baubau, gw belum “salaman” sama lautnya Baubau. Enggak jauh dari ritual sakral gw sama laut Baubau, se-gengan bocil lagi seru-serungnya main kejar-kejaran  sambil  ciprat-cipratan. Anak-anak dan laut jadi makanan pokok lensa gw tiap travelling ke laut. Seperkian detik, cinta kedua mencuat indah di antara siluet bocil dan langit yang menyenja. Cinta Seindah Senja.

 cinta-series__2-baubau

#3

Kemping di gunung, sudah sering banget dari SMP. Kemping di bumi perkemahan, lebih sering lagi pas Pramuka SD. Kemping di pantai, nah… ini baru gw lakuin akhir 2014 karena bisa nikmatin laut dengan cara beda. Salah satu pulau yang asik buat gelar tenda adalah Pulau Melinjo kepulauan Seribu, Jakarta. Bukan Cuma bersih, spot snorkelingnya juga masih asri.  Tanpa bak bik buk, gw langsung meluncur air. Brrrrrr…. Karena masih pagi, lautnya masih dingin.  Jadi beberapa kawan memilih ngeringin badan di atas anjungan kapal. Di balik anjungan, segumpal hati  bertengger di langit biru muda. Cinta setinggi langit.

 DCIM101GOPROGOPR8884.

#4

Belasan file itinerary perjalanan udah gw rangkum dari hasil ngayal santai-santai di pantai.  Aktivitas nyenengin buat gw, tapi ternyata ga berlaku buat sebagian traveler. Sampai tiba pada masanya gw jadi seperi kelompok yang sebagian itu. Pertanyaan tentang itenarary dan budget jadi bikin jengah. Jadi ajah September 2015, gw diem-diem solotravelling ke Gorontalo. Ga pake ada yang nanyain itin dan ga booking tiket balik. Bekal gw waktu tu cuma rasa penasaran sama  Olele, taman laut di Gorontalo bagian Selatan. Panjang cerita sampe gw akhirya tiba di Olele. Awalnya tempat yang gw kira taman laut ini ternyata lebih dari itu. Olele itu surga yang ngumpet di bawah desa nelayan yang biasa abis. Makin dalem gw nyelam, makin dalem pula gw jatuh cintrong.  Cinta Sedalam Samudera.

DCIM103GOPROG4224043.

 

#5

Selain kagum, cape yang tersisa dari penyelaman gw di gunung bawah laut Banuawuhu dekat pulau Mangahetang, Kepulauan Sangihe. Kalo lagi cape-capenya kaya gini, justru badan gw nolak buat diem. Pas yang lain ikut ngobrol sama tetua-tetua desa Pulau Para, gw nurutin mau badan buat nyusurin pemukiman. Lumayan cari gambar sambil tunggu kapal ferry pulang ke Tahuna. Lagi-lagi anak dan laut jadi komposisi favorit buat gw. Anak laki dan perempuan loncat bergantian dari atas dermaga yang mayan tinggi. Mereka semua lebur di bawah laut. Walau kadang keliatan takut,  bocal-bocil Para tetap lompat bebas tanpa beban. Cinta Sebebas Bebasnya.

cinta-series__5-sangihe

#6

Kali kedua, gw ke pesisir  Biluhu Timur di desa Batudaa Pantai, Gorontalo. 2015, Biluhu Timur jadi pantai pembuka solotravelling gw.  Pas 5 Mei 2016, desa tempat vila le Lubis bercokol ini menjadi penutup petulangan  gw ke Gorontalo. Nyusurin bangunan vila, dapur  bu Nano, Amin dan pantai Biluhu Timur kaya perjalanan nostalgila yang terlalu dini.  Karena belum juga 6 bulan, gw udah balik lagi ke sini. Tapi ada yang gw lewatin dari kunjungan pertama gw dulu:  tirai-tirai karang di teras vila. Ada simbolisasi hati yang menggantung. Walau sekeras batu karang di Sangalaki, batu karang  Biluhu punya rongga-rongga yang lebih kentara.  Cinta Sekeras Batu Part.2

cinta-series__6-biluhu

 

-Bersambung-

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s